Pemkab Pekalongan Belum Tuntas Atasi Rob

8
Ilustrasi

Pekalongan, Harianjateng.com – Pemerintah Kabupaten Pekalongan, Jawa Tengah, memperpanjang masa tanggap darurat banjir rob yang melanda beberapa wilayah desa di Kecamatan Wonokerto dan Tirto.

Kepala Badan Penaggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Pekalongan Bambang Sujadmiko di Pekalongan, Minggu (12/6/2016), mengatakan bahwa masa tanggap darurat banjir rob diperpanjang hingga 23 Juni mendatang karena ketinggian air belum surut.

“Saat ini, ketinggian rob masih mencapai 50 sentimeter hingga 70 sentimeter sehingga menggenangi ribuan rumah penduduk,” katanya.

Menurut dia, untuk mengantisipasi meluapnya aliran Sungai Meduri akibat rob, pemkab dibantu Dinas Pengelolaan Sumber Daya Air Jateng telah menyiapkan beberapa kantong berisi tanah.

“Beberapa kantong berisi tanah tersebut, kami gunakan untuk tanggul darurat agar rob tidak terlalu banyak masuk ke permukiman penduduk. Kami juga berharap rob juga bisa secepatnya surut,” katanya.

Ia mengatakan banjir rob yang melanda pada beberapa desa di kawasan pantai ini merupakan bencana terparah karena jumlah rumah yang tergenang air laut itu mencapai ribuan unit.

“Saat ini sekitar 10 ribu jiwa harus hidup di tengah rob sehingga aktivitas penduduk terganggu, bahkan sejumlah sekolah juga tergenang sehingga juga mengganggu proses belajar mengajar,” katanya.

Ia mengatakan pemkab masih terus memantau serta melakukan evakuasi warga yang terdampak rob.

“Warga yang terkena rob juga sudah kami ungsikan ke tempat yang lebih aman,” katanya. (Red-HJ99/Ant).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here