Warga NU Harus Wajib Punya Kompetensi

0
39

Jepara, Harianjateng.com – Kita sebagai warga perlu memiliki kompetensi, karakter dan kemampuan literasi. Oleh karena itu tiga pilar NU, yakni pemikiran ilmu (taswirul afkar), semangat kebangsaan (Nahdlatul Wathan) dan Wira usaha (nahdlatu tujar) harus tetap terpelihara baik dan kokoh yang menjiwai gerakan NU pada usianya ke-94 tahun ini.

 

Hal itu disampaikan oleh Ketua PWNU Jateng, HM Muzamil dalam sarasehan Yaptinu di Kampus UNISNU Jepara, Minggu (1/02/ 2020)

DalamĀ  acara yang dibuka oleh Rektor UNISNU Dr Sa’dullah Assa’idi, MAg., mengundang narasumber Prof Dr Ahmad Rofiq MA, Dr. Muhammad Nadjib, Ketua PWNU Jateng, Drs. H. M. Muzamil, dan Ketua PCNU Jepara, KH. Hayatun.

“Alhamdulillah UNISNU Jepara telah memiliki akreditasi B. Kami bertekad Unisnu harus lebih baik lagi dengan meningkatkan mutu pendidikan, penelitian dan pengabdian kepada masyarakat,” tegas Rektor UNISNU Dr Sa’dullah Assa’idi MAg.

Sementara itu, Prof. Dr. Ahmad Rofiq mengatakan, “Gerakan NU saat ini harus tetap dijiwai muqodimah Qanun asasi dan mabadi khoiru ummah yang telah dirumuskan para pendiri NU. Selain itu juga harus berani mengambil nilai baru yang lebih bermanfaat, termasuk melaksanakan standar prosedur yang telah ditetapkan”.

Dr. Muhammad Nadjib selaku Ketua Pembina Yaptinu Jepara menyampaikan, perlunya sinergi beberapa komponen NU, yakni para ulama, jama’ah, dan struktur NU di berbagai tingkatan kepengurusan mulai ranting sampai PBNU.

Ketua PCNU Jepara, KH. Hayatun menyampaikan perlunya kesadaran baru tentang pentingnya NU guna meningkatkan kepedulian terhadap warga Jam’iyyah. “Jadi Khidmah pengurus harus lebih baik lagi kepada para jamaah,” tegasnya.

Red-HJ99/HI