Demo Buruh di Semarang Mendapat Pengawalan Polisi

0

Semarang – Gabungan masa aksi demo buruh yang terdiri dari Serikat Pekerja Nasional (SPN), Federasi Serikat Pekerja Farmasi dan Kesehatan Reformasi (FSP FARKES-R) dan FS KEP Kabupaten Semarang mendapatkan pengawalan dari aparat Kepolisian Polres Semarang.

Sebelumnya, pengawalan ditandai dengan Apel Pengamanan di Lapangan Wujil, Kecamatan Bergas Kabupaten Semarang yang berjalan dengan lancar dan tertib, Senin (29/11/2021) pagi.

Kapolres Semarang, AKBP Yovan Fatika menyebut terdapat sebanyak 50 orang masa aksi yang ikut serta menyuarakan terkait dengan Upah Minimum Kota/Kabupaten dari titik kumpul Wujil menuju Jalan Pahlwan Semarang.

“Nah kami dari Polres Semarang memberikan pelayanan dan pengamanan terhadap rencana aksi itu, jadi setelah mereka kumpul kami kawal, hingga setelah selesainya kami monitor,” tuturnya.

Ia berpesan kepada masa aksi agar aspirasi bisa diterima, penyampaian aspirasi atau pendapat juga harus dilakukan dengan tertib.

“Mereka punya kewajiban yang harus dipenuhi sesuai dengan undang-undang penyampaian pendapat di depan umum,” pungkasnya.

Kapolres menyampaikan hal-hal yg harus dipedomani dan dilaksanakan oleh peserta demo agar tidak menimbulkan kekacauan. Apalagi, hal itu dilakukan ditengah pamdemi Covid-19 tentu harus memperhatikan protokol kesehatan.

“Saat ini masih dalam pandemi covid, jadi protokol harus tetap diberlakukan secara ketat,”tuturnya.

Kapolres menuturkan penyampaian pendapat adalah hak setiap warga negara namun melekat kewajiban agar dalam pelaksanaanya tetap menjaga ketertiban umum.

“Mari sama sama kita jaga kondusifitas kamtibmas khususnya di wilayah Kabupaten Semarang,” tutupnya.

Aksi yang terpantau berlangsung mengerucut pada dua hal, selain aksi dalam rangka penolakan upah buruh murah juga ada aksi unjuk rasa dari ormas. (Hms/Gust)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here